Apakah Bisnis Anda Membutuhkan Laporan Arus Kas?

Apakah Bisnis Anda Membutuhkan Laporan Arus Kas?

Sisismanfaat.comCashflow atau Arus kas adalah salah satu perhatian utama bisnis Anda, jadi laporan arus kas adalah laporan keuangan pertama yang akan Anda buat.


Ini akan membantu Anda menetapkan pelacakan dan pelaporan keuangan yang Anda perlukan untuk mengembangkan laporan arus kas dan menangani apa yang masuk dan apa yang keluar.


Apa itu laporan arus kas?


Laporan arus kas adalah dokumen keuangan yang menunjukkan bagaimana uang mengalir masuk dan keluar dari bisnis Anda.


Kegiatan pembiayaan umum seperti mengamankan pinjaman atau mengajukan modal investasi mungkin memerlukan jenis laporan keuangan ini dan lainnya.


Laporan arus kas digunakan untuk mengevaluasi kesehatan keuangan bisnis dan memberikan gambaran tentang bagaimana Anda membelanjakan dan menginvestasikan uang.


Apa yang termasuk dalam laporan arus kas?


Untuk memahami kas dan setara kas yang mengalir melalui bisnis Anda, Anda harus menyusun laporan arus kas, yang biasanya dibagi menjadi tiga bagian.

Ini adalah istilah yang paling umum, tetapi mungkin ada beberapa variasi berdasarkan industri dan wilayah.


Ini adalah tiga bagian yang biasanya disertakan:


Arus kas dari operasional


Sering disebut sebagai “kas dari aktivitas operasisional“, ini biasanya yang pertama.


Ini mencakup kas masuk dari penjualan atau kontrak dan pembayaran keluar untuk biaya operasional, seperti pajak, biaya staf atau manufaktur.


Arus kas dari investasi


Bagian investasi mencatat pengeluaran modal, akuisisi, dan divestasi.


Pengeluaran dan akuisisi merupakan arus kas keluar, sedangkan divestasi merupakan arus kas masuk.


Bukan hal yang aneh jika bagian ini terutama terdiri dari arus kas keluar, karena banyak bisnis yang berkembang menghabiskan lebih banyak uang untuk berinvestasi daripada menguangkan investasi.


Arus kas dari pembiayaan


Di bagian ini, Anda akan merinci bagaimana perusahaan Anda didanai dan mendistribusikan dananya.


Data dalam bagian ini dapat mencakup transaksi mengenai hutang dan ekuitas perusahaan.


Jika perusahaan Anda membayar dividen kepada pemegang saham, Anda akan menangkapnya di sini.

Bagaimana menghitung arus kas


Untuk menghitung arus kas bisnis Anda, Anda menambah atau mengurangi selisih laba bersih Anda berdasarkan informasi dari neraca dan laporan laba rugi Anda.


Penyesuaian dilakukan terhadap pendapatan, beban dan transaksi kredit.
Ini adalah metode yang digunakan untuk menghitung arus kas:

Metode arus kas langsung :

Dengan menggunakan saldo awal dan akhir akun Anda, hitung semua pembayaran dan penerimaan kas.

Ini termasuk pembayaran tunai yang dilakukan kepada pemasok, uang tunai yang diterima dari pelanggan, dan pembayaran gaji tunai apa pun.

Metode arus kas tidak langsung:

Metode untuk menghitung arus kas ini dimulai dengan laba bersih dari laporan laba rugi Anda.

Ini hanya memperhitungkan pendapatan yang telah diperoleh.

Selanjutnya, Anda menyesuaikan setiap penghasilan sebelum bunga dan pajak untuk transaksi yang memengaruhi pendapatan bersih Anda.

Anda kemudian menambahkan transaksi yang tidak berdampak pada arus kas bisnis Anda, seperti penyusutan.


Piutang usaha


Laporan arus kas harus selalu mencakup perubahan piutang selama setiap periode akuntansi.


Penurunan piutang menunjukkan peningkatan kas dari pelanggan yang telah melunasi piutangnya.
Hal ini berdampak pada peningkatan laba bersih.
Namun, kenaikan piutang usaha harus dikurangkan dari laba bersih karena bukan merupakan kenaikan kas.

Nilai Inventaris

Peningkatan persediaan harus tercermin sebagai pengurangan dari laba bersih karena menunjukkan uang perusahaan Anda telah menghabiskan (jika dibayar tunai).


Inventaris yang dibeli menggunakan kredit akan tercermin di neraca Anda sebagai peningkatan hutang dagang, dengan peningkatan jumlah yang ditambahkan ke laba bersih setiap tahun.


Mengapa arus kas penting?


Arus kas yang tidak memadai dapat membuat bisnis Anda tidak berkembang.


Faktanya, banyak aktivitas pembiayaan umum yang mengharuskan Anda memberikan laporan keuangan, termasuk arus kas.


Meskipun kesehatan keuangan perusahaan Anda tidak boleh dinilai berdasarkan satu aspek, arus kas adalah sumber berharga yang dapat membuktikan bahwa Anda beroperasi secara efisien, membayar tagihan, dan berkembang.


Laporan ini secara luas dianggap sebagai salah satu laporan keuangan terpenting yang dihasilkan bisnis Anda.


Selain itu, melacak arus kas dapat membantu Anda membuat proyeksi masa depan yang lebih akurat.

Anda mungkin menemukan istilah seperti “arus kas negatif” dan “arus kas dari operasi”. Inilah arti frasa penting tersebut dan lainnya.


Arus kas / Cashflow


Arus kas adalah uang masuk dan keluar dari bisnis Anda selama periode waktu tertentu, sering kali dilaporkan setiap tiga bulan.


Ini lebih informatif daripada laba saja, karena memberikan gambaran keuangan yang lebih lengkap tentang pengeluaran, utang, dan aset Anda.


Tidak semua aset merupakan bagian dari arus kas.


Hanya investasi jangka pendek – biasanya obligasi dengan jatuh tempo tiga bulan atau lebih awal – harus dianggap sebagai bagian dari arus kas.


Investasi jangka panjang tidak dianggap sebagai bagian dari arus kas perusahaan Anda, karena uang yang diinvestasikan biasanya tidak dapat langsung diakses dan dapat berfluktuasi dengan pasar.


Arus kas positif


Arus kas positif adalah ketika kas masuk perusahaan melebihi biaya keluarnya.


Mencapai titik arus kas positif merupakan tonggak utama bagi bisnis baru.


Arus kas negatif


Jika pernyataan Anda menunjukkan arus kas negatif, ini berarti bahwa selama periode yang sedang dievaluasi, bisnis Anda mentransfer lebih banyak uang daripada yang diterima.


Anda mungkin mengalami arus kas negatif selama waktu-waktu tertentu dalam setahun jika produk atau layanan Anda bersifat musiman.


Dan jika Anda memiliki bisnis baru, Anda dapat mempertahankan arus kas negatif sampai Anda memperoleh basis klien yang konsisten.


Arus kas bersih


Perbedaan antara arus kas keluar dan masuk disebut sebagai “arus kas bersih.”


Dengan kata lain, ini mewakili perubahan kepemilikan kas bisnis Anda selama periode yang tercakup dalam laporan Anda.


Melacak arus kas bersih bisnis Anda dari waktu ke waktu dapat membantu.


Arus kas free atau bebas


Arus kas free perusahaan adalah uang yang tersisa setelah membayar semua biaya dan menginvestasikan kembali uang dalam bisnis – seperti dengan membeli peralatan, mempekerjakan staf baru, dan melakukan investasi keuangan.


Arus kas free biasanya menarik bagi pemegang saham dan sering dimasukkan dalam laporan arus kas.


Arus kas operasional


Arus kas operasi adalah uang yang dihasilkan perusahaan dari aktivitas bisnisnya sendiri, bukan dari investor.


Ini adalah item penting pada laporan arus kas karena merupakan indikator yang sangat baik dari kekuatan bisnis Anda.


Apa jenis laporan keuangan lainnya?


Kegiatan pembiayaan seperti mengajukan pinjaman atau mendekati calon investor seringkali memerlukan beberapa laporan keuangan.


Selain laporan arus kas, ketiga dokumen ini mungkin diperlukan, bergantung pada sifat bisnis Anda dan aktivitas pembiayaan yang Anda lakukan:

Neraca

Laba Rugi

Laporan ekuitas pemegang saham


Sumber daya apa yang dapat mendukung laporan arus kas?


Sumber daya akuntansi ini akan membantu Anda membuat laporan arus kas yang efisien.


Perangkat lunak akuntansi


Aplikasi perangkat lunak akuntansi terbaik memiliki laporan yang telah dikonfigurasi sebelumnya untuk laporan arus kas.


Anda juga dapat menemukan templat daring jika Anda belum menggunakan program perangkat lunak.
Jika Anda menggunakan template, pastikan untuk memilih template yang sesuai dengan kebutuhan dan jadwal pelaporan Anda.


Pelacakan yang akurat adalah tugas penting dalam mengelola keuangan bisnis Anda.


Tanpa pelacakan yang akurat, bahkan templat, laporan laba rugi, atau neraca terbaik pun tidak akan berguna.


Perangkat lunak akuntansi yang membantu Anda mengelola pelacakan keuangan biasanya terbayar dengan sendirinya dalam jangka pendek.

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan. Required fields are marked *